Sejarah Kiswah

Khazzanah Tour

Khazzanah Tour

PT. Galih Tunggal Perkasa
Jl. Terusan Igusti Ngurah Rai No. 06
Pondok Kopi - Jakarta Timur 13460

0813 8418 1574 - 0857 1584 4127
0812 1957 6706 - 0877 8719 3909

Sejarah Kiswah



Gambar Pintu Ka'bah

Kiswah adalah kain hitam yang terkenal yang menutupi Ka'bah, tempat suci Umat Islam yang mana umat Islam bila sholat menghadap ke Ka’bah. Kiswah diganti setahun sekali dan ada juga sebuah sabuk yang menyertainya yang menjuntai hingga sepertiga nya menutupi Ka’bah serta ada juga tirai yang menutupi pintu Ka'bah.

Kiswah adalah tenunan dari sutra hitam, dengan berbagai ayat-ayat Al-Quran bordir ke dalam benang emas dan perak. Harganya sekitar 17 juta Reyal Saudi (SR) untuk membuat satu buah kiswah. Kiswah panjang 658 meter persegi dan terbuat dari 670 kilogram sutra murni. Untuk bordir, 15 kilo benang emas yang digunakan. Ini terdiri dari 47 potong kain dan masing-masing bagian panjang 14 meter dan 101 cm lebar. Kiswah melilit Ka'bah dan tetap ke tanah dengan cincin tembaga.

Kiswah selama Periode Pra-Islam

Asal-usul kain yang menutupi Ka'bah, yang dikenal sebagai Kiswah, dibahas dalam banyak buku-buku sejarah dan umumnya sepakat bahwa Ka'bah ditutupi oleh kain di era pra-Islam dari zaman Abraham hingga Nabi Muhammad. Isi dari buku-buku ini setuju bahwa orang pertama yang menggantungkan Ka'bah dengan kain itu adalah Nabi Ismail (anak Nabi Ibrahim), Adnan (kakek Nabi besar Muhammad), serta Himyarite Raja Tub'a dari Abu Kariba.

Raja Tub'a, adalah raja dari Himyarites, peradaban Yaman yang menyerang apa yang sekarang disebut Arab Saudi dan mengepung kota Yathrib, yang sekarang dikenal sebagai Madinah. Ada berbagai cerita tentang raja ini yang kemudian masuk agama Yahudi tetapi dalam satu versi yang terkait dengan sejarawan Arab Ibn Hisham, yang Raja Himyarite berziarah ke Ka'bah, dan melihat dirinya dalam mimpi mengalungkan kain di atas bangunan tersebut (Ka’bah), mengalungkan kain kasar anyaman dari bambu, sabut, dan kain Yaman berwarna ke Ka'bah, sementara juga membuat tirai untuk pintu Ka'bah ini tenunan dari kain karung hijau dan kuning dan benang Bedouin.

Kami memahami dari akun ini bahwa Ka'bah, di masa pra-Islam, yang terbungkus berbagai jenis kain, dan bahwa orang-orang Arab dari periode ini dianggap sebagai penutup Ka'bah soal tugas dan kehormatan. Pada tahap selanjutnya, yang draping dari Ka'bah diambil alih oleh suku Quraisy dari Mekkah, di mana Nabi Islam akan lahir. Pada periode ini, Kiswah tidak akan dihapus, tetapi akan memiliki Kiswah baru ditempatkan di atas yang lama, kecuali mereka menjadi terlalu berat atau basah.

Gambar Museum Kiswah


Kiswah selama Periode Islam

Selama periode Islam, Kiswah lebih halus daripada penutup sebelumnya. Saat ini, Kiswah diganti pada hari kesepuluh dari bulan Islam Dzul Hijjah, sekitar 20 hari sebelum Tahun Baru Islam. Hal ini terdiri dari kain sutra hitam dengan ayat-ayat Islam seperti 'Tidak ada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah utusan-Nya,' dan 'Allah adalah besar' dan lain-lain, bordir sutra emas. Ada juga sabuk yang terjadi di sekitar Ka'bah, dan tirai untuk pintu.

Setelah penaklukan Mekah, Nabi Muhammad menutupi Ka'bah dengan kain Yaman, sedangkan khalifah yang menggantikan dia, Abu Bakar Siddiq, Umar Ibn al Khattab dan Utsman Ibn Affan, terbungkus Ka'bah dengan kain Koptik putih dari Mesir, yang kemudian diganti dengan sutra oleh Muawiyah I.

Selama pemerintahan Umayyah dan dinasti Abbasiyah Ka'bah ditutupi dengan brokat sutra di sejumlah warna yang berbeda, termasuk putih, merah, hijau, dan hitam tradisional, sampai akhirnya disepakati bahwa semua Kiswahs harus hitam, yang tetap kasus hari ini.

Setelah periode Abbasiyah, Yaman Raja Al Muzaffar adalah yang pertama untuk menggantungkan Ka'bah dengan kain, peran yang kemudian diasumsikan oleh raja-raja Mesir, dan kemudian Sultan Kekaisaran Ottoman, dengan Kiswah baru tradisional yang dibuat di Mesir dan dikirim ke Arab Saudi dari sana bersama dengan sumbangan, jatah makanan, dan penjaga bersenjata, dalam parade khusus Kiswah disertai dengan ulama dan orang tua, akan disampaikan kepada orang yang memegang kunci Ka'bah, biasanya pemimpin suku Bani Shaibi. Dia kemudian akan menjaga Kiswah baru di rumahnya, terletak di dekat bukit Safa di Mekah, sampai hari pengorbanan ketika jamaah berada di Mina, dimana Kiswah lama dihapus, dan yang baru tersampir di Ka'bah, bersama dengan belt yang menyertainya yang melilit Ka'bah. Kiswah lama kemudian akan dikirim ke Sharif Mekah, yang Hashemite penguasa kota sebelum dasar Kerajaan Arab Saudi, yang akan mendistribusikan potongan Kiswah tua sebagai hadiah.

Kiswah selama Perang Dunia Pertama

Kiswah dipengaruhi oleh iklim politik selama Perang Dunia Pertama, seperti yang biasanya dibuat di Mesir (saat ini sebagian besar di bawah kendali Inggris) dan dikirim ke Mekah (saat ini di bawah kendali Kekaisaran Ottoman). Sistem kuno menemukan dirinya dalam kesulitan ketika Kekaisaran Ottoman memasuki perang dalam mendukung kekuatan sentral (Jerman dan Austria-Hungaria) melawan kekuatan Entente (Inggris, Rusia dan Perancis). Sepuluh hari sebelum Ka'bah itu akan kembali dibahas, orang Mesir mengirim Kiswah ke Mekah seperti biasa dengan kereta api, namun seiring dengan nama Sultan Ottoman Mohamed Rashid Khan, mereka bordir nama mereka sendiri Sultan Hussein Kamil di Kiswah . Raja Hijaz dan Sharif Mekkah pada saat itu, Hussein Bin Ali, menolak Kiswah, dan memutuskan bahwa Kiswah lama bantalan hanya nama Ottoman Sultan disampirkan di Ka'bah.

Ketika Hussein Bin Ali memulai pemberontakan Arab melawan Kekaisaran Ottoman pada bulan Juni 1916, pemerintah Mesir terus mengirimkan Kiswah seperti biasa, sampai 1921 ketika sengketa terjadi antara pemerintah Mesir dan Sharif Mekkah. Konvoi Mesir membawa Kiswah, bersama dengan ransum makanan biasa dan kontribusi amal dari orang-orang Mesir, berlabuh di pelabuhan Jeddah sepuluh hari sebelum Ka'bah itu harus dilapis ulang, tapi Sharif Mekkah ditolak masuk ke medis delegasi dari konvoi, yang tersisa di protes dengan Kiswah sendiri di tangan. Setelah mendengar ini, Sharif Mekkah segera mengirim pesan kepada Emir dari Madinah meminta bahwa Kiswah sebelumnya dikirim ke sana secara rahasia oleh pemerintah Turki ditransfer ke Mekah segera. Ini menyebabkan kegemparan di Mesir, dan spekulasi merebak ke mana Kiswah baru ini datang dari, dan bagaimana hal itu bisa tiba begitu cepat. Ketika asal Kiswah baru ditemukan, Sharif Mekah memutuskan bahwa sebuah Kiswah baru akan berkelok-kelok di Irak, dalam kasus masalah dengan Mesir tidak diselesaikan dengan tahun depan. Tapi ketika waktu akhirnya datang, pemerintah Mesir mengirim Kiswah seperti biasa, dan itu digunakan untuk menutupi Ka'bah sementara Irak Kiswah disimpan dalam penyimpanan.

Kiswah selama Kerajaan Arab Saudi


Setelah penyatuan Saudi oleh Raja Abdul Aziz Bin Saud dan perang dengan penguasa Hashemite Mekah yang berakhir pada tahun 1926, Raja Abdul Aziz pertama terbungkus Ka'bah dengan Kiswah Irak yang dibuat oleh pendahulunya setelah Mesir telah menolak untuk mengirim kiswah, maka tradisi mengalungkan Ka'bah dengan kiswah Mesir dilanjutkan pada tahun berikutnya. Tahun setelah itu namun Mesir kembali menolak untuk mengirim Kiswah, dan King Abdul Aziz memerintahkan bahwa Kiswah dibuat di Arab Saudi, dan satu selesai pada waktu dan untuk standar yang tinggi. Itu terbuat dari baize hitam bordir, dan dihiasi dengan sutra dan emas. Pada bulan Juli 1927, Raja Abdul Aziz memutuskan pembangunan pabrik di Arab Saudi untuk membuat Kiswah karena telah datang untuk memiliki signifikansi politik. pembangunan selesai dalam waktu enam bulan, terdiri dari sekitar 500 meter persegi di lantai satu, dan terletak di seberang Kementerian Keuangan.

Empat puluh penenun induk dan 20 pembantu, bersama dengan 12 alat tenun datang untuk bekerja di pabrik Kiswah dari India pada bulan Desember 1927. Akhirnya Kiswah pertama yang diproduksi di Arab Saudi selesai ke tertinggi standar yang sama dengan yang dari Mesir Kiswah; itu adalah penguasaan bordir. Bahannya terbuat dari sutra hitam khusus, bordir atasnya adalah kata-kata 'Tidak ada Tuhan selain Allah, dan Muhammad adalah utusan Allah,' dengan kata-kata 'Ya Allah' bordir di bagian bawah dan 'Sang Mulia Allah' di sudut-sudut yang semuanya ditulis dalam kaligrafi yang paling indah. Kiswah secara luas dikagumi dan diakui, terutama karena itu pembuatan Arab Saudi. Pekerjaan pabrik dilakukan selama 10 tahun di mana ia menghasilkan beberapa contoh yang sangat baik dari Kiswah, tapi Mesir akhirnya kembali mengirimkan Kiswah pada tahun 1937 setelah pemerintah Saudi dan Mesir telah berdamai dan terus mengirim kain sampai tahun 1962, ketika sengketa lain muncul . Pabrik itu dibuka kembali dan terus memproduksi Kiswah lagi sampai tahun 1977.

Sebuah pabrik baru kemudian dibuka, di bawah direktur dari itu Pangeran Mahkota Fahd Bin Abdul Aziz al Saud, yang digunakan berarti lebih modern untuk membuat Kiswah. Pabrik ini mempekerjakan sekitar 200, tidak termasuk cabang administrasi, dan menggunakan teknologi terbaru untuk menciptakan Kiswah; hari ini desain Kiswah terkomputerisasi, memungkinkan untuk hasil yang lebih cepat dan kualitas yang lebih baik.

Dengan umroh bersama keluarga diharapkan lebih banyak pengetahuan yang akan dapat diambil oleh anggota keluarga baik itu sejarah atau pun masalah lainnya, seperti keutamaan sholat di masjid Nabawi dan Masjidil Haram. Khazzanah salah satu biro umroh yang sudah lebih dari 15 tahun menyelenggarakan perjalanan haji dan umroh menawarkan program program menarik yang dapat dipilih oleh jamaah sekalian seperti Paket Umroh Dember 2016 serta masih banyak lagi program yang lainnya.

Segera daftarkan diri anda berserta keluarga untuk umroh bersama keluarga ke Travel Umroh melalui biro perjalanan umroh Khazzanah Tour yang beralamat di Jalan Terusan I Gusti Ngurah Rai No. 6 Pondok Kopi Jakarta Timur.

Link tentang umroh lainnya

Paket Umroh Januari
Paket Umroh April
Paket Umroh Ramadhan
Paket Umroh Plus Turki

Sejarah Kiswah Khazzanah

Afiliasi Khazzanah Tour Travel